Menyigi Sosok Sumanto dan Rendahnya Literasi di Kalangan Masyarakat
Menyigi Sosok Sumanto dan Rendahnya Literasi di Kalangan Masyarakat

Menyigi Sosok Sumanto dan Rendahnya Literasi di Kalangan Masyarakat

0 Shares
0
0
0

Nama Sumanto memang tidak asing lagi di telinga kita. Sang kanibal atau manusia pemakan daging manusia itu sempat menjadi trending topic, bukan saja di daerah Purbalingga, Jawa Tengah, tetapi di seluruh Indonesia pada tahun 2000-an. Masyarakat Pubalingga sempat dihantui ketakutan dengan hadirnya Sumanto. Hal ini membuat kenyamanan masyarakat Purbalingga terganggu. Terlebih-lebih, ketika ada warga yang meninggal dunia, masyarakat harus ekstra-waspada. Jangan-jangan, jenazah warga tersebut menjadi incaran Sumanto, bahkan ketika jenazah itu sudah dikebumikan.

Pada tahun 2005-an, Sumanto melancarkan aksinya dan berhasil menyantap salah sosok mayat masyarakat Purbalingga yang baru dikubur. Mbok Rinah, itulah mayat yang telah dimakan Sumanto. Keluarga korban pun gusar dan melaporkan kasus terebut kepada polisi. Keluarga korban menginginkan aparat keamanan dapat menumpas kekanibalan Sumanto. Jangan sampai ada korban lain.

Kapolres Ajun Komisaris Polisi Besar (AKBP) Agus Sofyan Abdi bersama stafnya pun melakukan pencarian terhadap Sumanto. Sumanto akhirnya ditemukan dan ditangkap. Menurut pengakuan Sumanto, tindakannya itu dia lakukan untuk memenuhi persyaratan untuk memperoleh ilmu yang diberikan salah seorang “guru” yang saat ini masih misterius karena Sumanto tidak pernah menjelaskan siapa “guru” yang memberikan wejangan agar Sumanto memangsa jenazah. Menurut Sumanto, ilmu itu adalah ilmu perdukunan yang dikenal dengan ilmu kebal: kebal terhadap senjata tajam dan berbagai benda berbahaya lainnya.

Keyakinan adanya ilmu kebal ternyata masih marak di kalangan masyarakat Indonesia. Tentu saja, konsep ilmu kebal masyarakat umum berbeda dengan ilmu kebal modern. Tentara atau anggota penegak hukum dan keamanan juga memiliki ilmu kebal, tetapi wujudnya nyata: baju atau rompi anti-peluru. Para tenaga medis juga punya jurus ilmu kebal. Jurus itu marak dipraktikkan semasa pandemi Covid-19. Jurus atau ilmu kebal tersebut: vaksin dan tindakan medis disebut vaksinasi.  Ilmu kebal yang diyakini Sumanto dan banyak masyarakat umum erat kaitannya dengan praktik perdukunan.

Masih maraknya praktik perdukunan di kalangan masyarakat Indonesia menandakan masih rendahnya tingkat literasi masyarakat. Dalam hal ini, literasi IPTEKS. Jika memang manusia Indonesia mampu menguasai ilmu kebal, patut dipertanyakan mengapa bangsa Indonesia menderita ratusan tahun dikarenakan praktik kolonialisme atau penjajahan, khususnya penjajahan Belanda? Bukankah seharusnya dengan ilmu kebal tersebut bangsa Indonesia dapat dengan mudah mengusir penjajah? Ilmu kebal adalah sebuah opini, sementara ratusan tahun hidup dalam masa penjajahan adalah fakta. Seharusnya, dalam kehidupan zaman sekarang, seseorang lebih memercayai atau meyakini fakta dibandingkan dengan opini dalam praktik kehidupan keseharian.

Sumanto, ilmu kebal, dan praktik perdukunan merupakan realitas yang masih berkembang dalam kehidupan masyarakat Indonesia. Untuk memerangi hal-hal tersebut, tentunya diurai dari realitas juga. Realitasnya, masyarakat itu majemuk dan terdiri atas banyak orang. Jikadiurai, masyarakat itu ternyata terdiri atas kelompok masyarakat yang sangat inti. Apakah itu? Masyarakat paling inti adalah keluarga. Nah, usaha memerangi keyakinan dan praktik perdukunan di Indonesia hendaknya diawali dari pendidikan dalam keluarga.  Topik tentang ilmu kebal, perdukunan, dan seluk-beluknya hendaknya dapat dijadikan santapan ringan dalam komunikasi keseharian dalam keluarga. Orang tua hendaknya mengikis habis keyakinan tentang adanya ilmu kebal dan berbagai praktik perdukunan melalui komunuikasi dan interaksi dalam keluarga.

Sebagai penutup, perlu diketengahkan lagi bahwa keluarga merupakan institusi yang paling bertanggung jawab atas penumbuhkembangan literasi, termasuk literasi IPTEKS. Keluarga memiliki peran sentral dalam membentuk pandangan dunia dan nilai-nilai yang dianut oleh anggota keluarga, terutama generasi muda. Oleh karena itu, upaya memerangi keyakinan dan praktik perdukunan, serta meningkatkan literasi IPTEKS, harus dimulai dari lingkungan keluarga.

81 comments
  1. Nama: Ramadhani Kamal
    NIM:23020063 (BI-NS-0208)
    Saya sangat setuju dengan pendapat bapak mengenai hal tersebut.Bagi saya ilmu perdukunan itu tidak benar adanya,bahkan keyakinan tersebut dapat merusak keimanan kita sebagai seorang muslim.Orang-orang yang mempercayai hal-hal mistis seperti perdukunan tersebut,dapat dianggap telah melakukan syirik,karena memiliki keyakinan lainnya selain kepada Allah SWT.
    Dan benar sekali yang bapak katakan,jika benar ilmu kebal dalam perdukunan itu benar adanya,tentunya bisa digunakan sebagai tameng bagi bangsa Indonesia dalam melawan penjajah,serta tidak bisa merasakan sakit atau wabah bahaya lainnya.Nyatanya,itu semua tidak terjadi,jadi bisa disimpulkan dengan pasti bahwa itu hanya karangan saja.Dan dalam hal lain,ketika orang pergi ke dukun untuk menjadi kaya,dia mempercayai dukun tersebut,dan mengikuti instruksi yang dilakukan dukun tersebut.Jika dikaitkan dengan logika,jika memang benar duku tersebut bisa membuat kita kaya,kenapa dia tidak membuat dirinya dan keluarga nya kaya terlebih dahulu?Karena jika memang benar ia memiliki ilmu tersebut,tentu ia tidak akan bekerja sebagai dukun,pastinya akan membuat dirinya kaya raya terlebih dahulu,beserta keluarga nya,hidup dengan tenang dan bergelimang harta.Nyatanya apa?Hidup mereka tetap melarat saja,dan penuh tipu daya belaka.

    1. Nama : Sania Wulandari
      Nim : 23133014
      GWA BI-NS-0207
      Saya sangat setuju sekali dengan tulisan bapak, karena menurut saya banyak sekali masayarakat percaya terhadap ilmu kenal atau perdukunan ini. Padahal di dalam agama islam itu termasuk ke dlm kemusyrikan, sama saja kita menduakan Allah SWT.
      Jadi menurut saya untuk menghadapi ini semua perlu ditambah iman dan pendidikan karakter kita, karena semakin tinggi ilmu dan pendidikan seseorang maka semakin bijak jugalah dia berpikir, dan tidak mudah percaya tentang hal- hal kemusryrikan. Kita sebagai umat beragama harus meningkatkan iman kita kepada Allah SWT. Jangan sekali-kali menduakan Allah SWT.

  2. Saya sangat setuju sekali dengan tulisan bapak, karena menurut saya banyak sekali masayarakat uang percaya terhadap ilmu kenal atau perdukunan ini. Padahal di dalam agama islam itu termasuk ke dlm kemusyrikan, sama saja kita menduakan allah.
    Jadi menurut saya untuk menghadapi ini semua perlu ditambah iman kita, dan menurut saja pendidikan juga bisa menjadi solusi dalam permasalahan ini, karena semakin tinggi ilmu/pendidikan seseorang maka semakin bijak juga lh dia berpikir, dan tidak mudah percya tentang perdukunan (ANGGUN SOFITA, NIM 23133002,BI-NS-0214)

    1. Saya setuju dengan tulisan bapak, banyak sekali masyarakat Indonesia yang masih mempercayai ilmu hitam, padahal diagama itu sudah dilarang, jadi menurut saya untuk menghadapi situasi seperti ini penting untuk kita menambah iman dan pendidikan yang mana bisa menjadi solusi karena ilmu jga dapat mengubah pola pikir seseorang

  3. Nama : Fuji Sukra Aulia
    Nim : 23139318
    (BI-NS-0214)
    Saya sangat setuju dengan pendapat bapak mengenai hal tersebut.Menurut saya ilmu perdukunan ataupun ilmu kebal itu tidak benar adanya atau tidak bisa dipercaya kebenarannya.Dalam pandangan agama Islam kita dilarang percaya kepada hal-hal seperti itu.Dikaitkan logika,jika ilmu kebal itu ada semua manusia tidak akan pernah merasakan sakit ataupun terluka,jadi itu sudah sangat salah bila dipercayai.Oleh karena itu,kita sebaiknya lebih memperkuat iman dan takwa agar terhindar dari hal-hal semacam itu.

  4. Saya sangat setuju dengan pendapat bapak mengenai hal tersebut.
    Menurut saya ilmu perdukunan ataupun ilmu kebal itu tidak benar adanya atau tidak bisa dipercaya kebenarannya.Dalam pandangan agama Islam kita dilarang percaya kepada hal-hal seperti itu.Dikaitkan logika,jika ilmu kebal itu ada semua manusia tidak akan pernah merasakan sakit ataupun terluka,jadi itu sudah sangat salah bila dipercayai.Oleh karena itu,kita sebaiknya lebih memperkuat iman dan takwa agar terhindar dari hal-hal semacam itu.
    Karena perbuatan Tersebut adalah perbuatan musyrik yang di benci oleh Allah SWT.

  5. Rizka Nailatul Hasanah – 23020033
    WAG (Bi-NS-0208)
    Saya juga setuju dengan apa yang telah bapak sampaikan dalam tekas bapak, dan tanggapan dari teman-teman, bahwasannya ilmu perdukunan adalah bentuk kegiatan yang sangat dilarang dalam ajaran agama Islam karena percaya kepada selain Allah SWT yang disebut dengan syirik, syirik adalah perbuatan dosa besar. Nah, hal ini sangat berpengaruh pada didikan keluarga, dari keluarga lah seseorang anak pertama kali untuk mengenal agama, didikan yang benar dari keluarga terutama orang tuanya itu sangat penting untuk pertumbuhan anaknya, mulai dari didikan agamanya, perilakunya agar terhindar dari hal-hal yang melenceng dari agama.

  6. Ghaitsa Zahira Amalia Putri, BI-NS-0214
    Benar apa yang bapak bilang mengenai tentang pengakuan Sumanto bahwa ia melakukan kanibal karena ingin ilmu kebal itu adalah tanda rendahnya literasi. Apalagi juga bapak menuliskannya juga dengan fakta yang ada yaitu penjajahan di Indonesia, tapi mengenai ilmu kebal itu hanya opini, dengan bapak menuliskan itu sangat bagus untuk penguatan terhadap pembaca yang membuatnya tertampar dengan fakta yang ada.
    Untuk itu, orang tua harus sejak dini mengajarkan anakny untuk mengenal literasi serta lingkunganny pun haru mendukung juga.

  7. MIFTA Hurisqa-23016027-Simak-NS-0012
    Saya sangat setuju dengan pendapat bapak.menurut saya ilmu perdukunan atau ilmu kebal tidak bisa dipercaya kebenarannya.di dalam islam percaya pada hal tersebut adalah perbuatan syirik.dikaitkan dengan logika jika ilmu kebal itu ada semua manusia tidak akan merasakan sakit,jadi sudah sangat salah bila dipercayai.didikan keluarga,lingkungan terutama orang tua sangat penting.jika kita sudah diajarkan sejak kecil untuk tidak mengerjakan hal hal yang dilarang agama maka kita tidak akan terjerumus.perbuatan tersebut dibenci oleh allah.Oleh karena itu,kita harus memperkuat iman dak taqwa kita kepada Allah.

    1. Saya setuju dengan pendapat bapak .menurut saya ilmu perdukunan itu tidak benar adanya ,bahkan ilmu tersebut dapat merusak keimanan karena dialam agama Islam ilmu perdukunan merupakan salah satu perbuatan syirik .syirik yaitu perbuatan yang menyekutukan Allah ,perbuatan syirik adalah dosa besar .mengenai hal ini peran keluarga sangat penting dalam mengenal kan agama kepada anak ,mulai dari kepercayaan,hal yang baik dan buruk ,maupun melakukan hal yang dilarang oleh Allah SWT.

      1. Saya setuju dengan pendapat bapak tentang hal ini, karena seiring berjalannya waktu, sudah banyak dijelaskan diberbagai media sosial dan buku tentang suatu ilmu yang dapat dipahami oleh akal sehat manusia. Oleh Karena itu, kita harus menanamkan literasi sedari kecil agar tidak mudah percaya kepada hal-hal yang tidak masuk akal dan malah membodohi diri sendiri seperti sumanto tersebut. Dan sebagai seorang manusia yang memiliki keyakinan kita harus yakin atas apa yang dianut bukan ajaran yang melenceng dari keyakinan kita itu.

  8. Saya setuju dengan tulisan bapak, ilmu perdukunan merupakan pembodohan yang dilakukan oleh seseorang yang masih dipercaya oleh masyarakat Indonesia. Kepercayaan masyarakat terhadap ilmu perdukunan ini mencerminkan kurangnya logika berpikir dan literasi yang rendah dalam kehidupan masyarakat. Untuk meningkatkan literasi dan logika berpikir dalam masyarakat, dapat dimulai dari lingkungan paling dasar, yaitu lingkungan keluarga. Pendidikan yang diberikan keluarga dapat mencerminkan cara berpikir seseorang terhadap dunia luar.

  9. Tulisan bapak sangat menarik. Di indonesia sedang maraknya percaya dengan hal- hal mistis. Salah satu nya ilmu yang aneh itu. “Ilmu kebal”. Saya juga sependapat dengan bapak. Bahwa ilmu kebal itu tak benar adanya. Ilmu kebal atau perdukunan itu hanya permainan orang gabut untuk orang yang lemah imannya. Hal itu adalah perbuatan syirik. Dan perbuatan syirik itu adalah perbuatan yang paling dimurkai Allah SWT

    1. Nama : Nurmaiyah Lubis
      Nim 23016033 ( BI -NS -0012)
      Benar apa yang bapak bilang mengenai tentang pengakuan Sumanto adalah sosok yang dapat dijadikan inspirasi karena berhasil menyigi dirinya sendiri untuk meningkatkan literasinya. Ia berhasil menyelesaikan pendidikan hingga jenjang S3 meskipun berasal dari keluarga yang kurang mampu dan harus menghadapi berbagai rintangan.

  10. Saya sangat setuju dengan tulisan bapak. Menurut saya, ilmu perdukunan atau ilmu kebal itu tidak benar adanya. Dalam islam, mempercayai tersebut termasuk ke dalam perbuatan syirik. Yang menjadi faktor kepercayaan-kepercayaan itu muncul adalah kurangnya literasi masyarakat. Seharusnya di zaman saat ini yang sudah maju dan modern, sudah ada IPTEK, masyarakat bisa memperluas wawasannya mengenai hal tersebut. Tidak ada lagi alasan-alasan mempercayai ilmu perdukunan, karena sudah sepatutnya kita menggunakan logika dalam menyikapi masalah ini.

    1. Ceritanya sangat menginspirasi, ilmu kebal atau juga sering disebut perdukunan ini juga sudah ada zaman dulu nya Sampai sekarang pun masih ada masyarakat yg menggunakan ilmu perdukunan karena kurangnya iman dan literasi.

      1. No urut : 27
        Sesi : SIMAK-NS-0012
        Menurut saya pribadi ilmu dukun itu memang ada di dunia ini ,ilmu ini dipakai oleh manusia yang haus akan kehidupan duniawi serta menginginkan jalan yang instan,ilmu ini tidak benar diterapkan dalam kehidupan ini karena untuk mendapatkan kemenangan di dunia ini berlatihlah dengan usaha yang sungguh sungguh dan berdoalah kepada Tuhan Yang Maha Esa hasilnya tentukan kepada Tuhan karena Tuhan yang tau jalan yang tepat buat kita.Tetapi saya lebih mempercayai ilmu Allah yang lebih dahsyat dalam hidup ini karena sebagai muslim mempercayai ilmu ini dianggap menyekutukan Allah sebaiknya mempercayai dan meyakini ilmu hitam ini harus di hindarkan .

  11. Saya setuju dengan opini di dalam teks ini. Upaya memerangi praktik perdukunan dan literasi IPTEKS memang harus berawal dari keluarga. Keluarga adalah tempat di aman seseorang lebih sering bertemu dan berjumpa. Keluarga adalah tempat pulang. Setiap orang pasti mempunyai keluarga, oleh karena itu pengawasan dari keluarga sangat diperlukan dalam hal ini. Ilmu kebal dan praktik perdukunan memang sering terdengar di telinga masyarakat dari dahulu sampai sekarang. Untuk menghilangkan atau membasmi hal tersebut rasanya agak susah. Oleh karena itu, yang bisa dilakukan hanyalah pencegahan agar kita tidak ikut terseret ke dalamnya, dan hal tersebut dimulai dari keluarga.

  12. Saya setuju dengan pendapat bapak tentang adanya ilmu kebal atau perdukunan yang ada di masyarakat. Ada nya ilmu dukun ini dapat merusak sebagian kepercayaan masyarakat. Seharusnya masyarakat menghindari kepercayaan-kepercayaan seperti itu. upaya memerangi keyakinan dan praktik perdukunan, serta meningkatkan literasi IPTEKS, harus dimulai dari lingkungan keluarga. Dengan adanya ilmu perdukunan sama halnya dengan kita menyekutukan Tuhan.

  13. Nama:Diva Safpitri
    Nim. :23020009
    (BI-NS-0207
    Saya sangat setuju dengan pendapat bapak mengenai hal tersebut.Menurut saya ilmu perdukunan ataupun ilmu kebal itu tidak benar adanya atau tidak bisa dipercaya kebenarannya. Padahal di dalam agama islam itu termasuk ke dlm kemusyrikan, sama saja kita menduakan allah. Jadi menurut saya untuk menghadapi ini semua perlu ditambah iman kita, dan menurut saja pendidikan juga bisa menjadi solusi dalam permasalahan ini.

  14. Izin berkomentar bapak,saya sangat setujuh dengan pendapat bapak, perdukunan atau ilmu gaib tidak diperkenankan dan dianggap sebagai perbuatan yang bertentangan dengan ajaran agama. Al-Qur’an dan Hadis Nabi Muhammad mengajarkan untuk menghindari praktik perdukunan dan ilmu gaib. Islam mengutamakan keyakinan pada Allah sebagai satu-satunya sumber kekuatan dan pengetahuan yang sejati. Oleh karena itu, praktik-praktik seperti peramal, dukun, atau ilmu gaib tidak dianjurkan dalam Islam. Hal ini sejalan dengan prinsip monotheisme (kepercayaan pada satu Allah) dalam agama Islam..untuk mengahadapi semua ini kita harus kuat kan iman dan jangan tinggalkan sholat

  15. Saya setuju dengan bapak bahwa ilmu kebal atau perdukunan itu tidaklah baik dan tidak benar, ilmu tersebut sangatlah dilarang didalam agama. Dan saya juga setuju bahwa keluarga memiliki peranan penting dalam membentuk pandangan dunia dan nilai nilai baik yang harus dianut.

  16. Saya setuju dengan bapak bahwa ilmu kebal atau perdukunan itu tidaklah baik dan tidak benar, ilmu tersebut sangatlah dilarang didalam agama. Ilmu tersebut sangatlah bertentangan dengan agama, allah akan marah apabila kita memakai ilmu tersebut. Dan saya juga setuju bahwa keluarga memiliki peranan penting dalam membentuk pandangan dunia dan nilai nilai baik yang harus dianut.

    1. Saya setuju dengan teks tersebut. Pada hakikatnya, inti dari teks ini adalah tentang literasi IPTEKS di Indonesia. Pada teks tersebut dicontohkan dengan kasus Sumanto dengan praktik perdukunan nya. Masih banyak masyarakat kita yang kental akan dunia perdukunan. Padahal, perdukunan itu bukanlah hal yang ilmiah dan hanya bersifat opini. Oleh karena itu, masyarakat inti (keluarga) harus memberikan edukasi terkait hal-hal seperti ini, agar mereka dapat memilah antara yang benar dengan yang salah.

  17. Saya setuju dengan opini tersebut. Teks ini menggarisbawahi pentingnya meningkatkan literasi ilmu pengetahuan dan teknologi (IPTEKS) di masyarakat Indonesia, sambil mencermati kasus Sumanto yang terlibat dalam praktik perdukunan. Dalam konteks ini, keluarga dianggap sebagai lembaga yang memiliki peran penting dalam memerangi keyakinan dan praktik perdukunan serta meningkatkan literasi IPTEKS. Dan ini mengajukan argumen yang valid tentang bagaimana keluarga dapat menjadi basis untuk pendidikan yang lebih baik dalam hal literasi IPTEKS.

    1. Saya sangat setuju dengan cerita di atas karena teks di atas menggarisbawahi pentingnya literasi, khususnya literasi IPTEKS, dalam menghadapi keyakinan dan praktik perdukunan yang masih berlangsung di kalangan masyarakat Indonesia. Kasus Sumanto dan keyakinannya terhadap ilmu kebal menjadi contoh nyata tentang bagaimana kekurangan literasi IPTEKS dapat mengakibatkan penyebaran keyakinan yang tidak ilmiah. Selain itu, teks ini juga menyoroti peran keluarga sebagai basis pertama dalam pembentukan pandangan dunia dan nilai-nilai. Keluarga memiliki tanggung jawab utama dalam membantu generasi muda mengembangkan pemahaman yang kuat tentang ilmu pengetahuan dan teknologi, serta membantu mereka memilah informasi yang benar dari yang salah.

  18. Saya sangat setuju dengan cerita di atas karena teks di atas menggarisbawahi pentingnya literasi, khususnya literasi IPTEKS, dalam menghadapi keyakinan dan praktik perdukunan yang masih berlangsung di kalangan masyarakat Indonesia. Kasus Sumanto dan keyakinannya terhadap ilmu kebal menjadi contoh nyata tentang bagaimana kekurangan literasi IPTEKS dapat mengakibatkan penyebaran keyakinan yang tidak ilmiah. Selain itu, teks ini juga menyoroti peran keluarga sebagai basis pertama dalam pembentukan pandangan dunia dan nilai-nilai. Keluarga memiliki tanggung jawab utama dalam membantu generasi muda mengembangkan pemahaman yang kuat tentang ilmu pengetahuan dan teknologi, serta membantu mereka memilah informasi yang benar dari yang salah.

  19. Destrina ,BI-NS-0208

    Teks tersebut menggambarkan fenomena sosial yang masih relevan di beberapa masyarakat Indonesia, yaitu kepercayaan pada ilmu kebal dan praktik perdukunan. Fenomena ini mencerminkan tingkat literasi masyarakat yang masih perlu ditingkatkan, terutama dalam hal literasi ilmu pengetahuan dan teknologi (IPTEKS).
    Pentingnya peran keluarga dalam membentuk pandangan dunia dan nilai-nilai yang dianut oleh anggota keluarga menjadi sorotan utama dalam teks ini. Keluarga dianggap sebagai institusi yang paling bertanggung jawab dalam mengembangkan literasi, termasuk literasi IPTEKS. Oleh karena itu, peningkatan literasi dan pengetahuan mengenai ilmu pengetahuan dan teknologi seharusnya dimulai dari lingkungan keluarga. Komunikasi terbuka dan edukasi tentang fakta ilmiah dapat membantu membongkar keyakinan-keyakinan yang bersifat mitos atau tidak berdasar

  20. Nama: Anisa Dela Safira
    NIM: 23134022
    BI-NS-0208

    Memang penting adanya pemahaman IPTEKS dilingkungan masyarakat apalagi sudah berada pada era saat ini, kasus Sumanto adalah satu dari sekian banyaknya kasus yang beredar dimasyarakat terhadap paraktik ilmu perdukunan (ilmu hitam). Karena masih banyak yang percaya bahwa bahwa segala hal yang dituntut itu akan memberikan ilmu tersebut kepada mereka. Hal ini membuktikan bahwa dalam masyarakat Indonesia sendiri masih harus ditingkatkan dalam edukasi IPTEKS. Serta dalam hal ini peranan keluarga amat sangat diperhatikan dalam membentuk pandangan dan nilai-nilai, kelurga dituntut untuk mampu memberikan pemahaman yang layak bagi sesama anggota keluarga.

  21. Refky Faizal_23233014 (BI-NS-0208)
    Saya sangat setuju dengan pendapat bapak mengenai hal tersebut.
    Menurut saya ilmu perdukunan ataupun ilmu kebal itu tidak benar adanya atau tidak bisa dipercaya kebenarannya.Dalam pandangan agama Islam kita dilarang percaya kepada hal-hal seperti itu.Dikaitkan logika,jika ilmu kebal itu ada semua manusia tidak akan pernah merasakan sakit ataupun terluka. Oleh karena itu,kita sebaiknya lebih memperkuat iman dan takwa agar terhindar dari hal-hal semacam itu.
    Karena perbuatan Tersebut adalah perbuatan musyrik yang di benci oleh Allah SWT.

  22. Awalnya, saya mendengar cerita bahwa Sumanto memakan manusia karena kelaparan. Dari tulisan ini, saya mengetahui fakta bahwa Sumanto memakan daging manusia karena ingin memiliki ilmu kebal (perdukunan). Dari hal tersebutlah, literasi sangat penting dan mencari informasi yang akurat serta tidak mempercayai hanya dengan cerita dari orang ke orang. Saya sangat setuju dengan tulisan bapak bahwa literasi harus ditingkatkan sejak dini, apalagi peran dari keluargalah yang sangat penting dan menjadi kunci utama untuk generasi muda. Oleh karena itu, komunikasi antara anggota keluarga harus lebih erat.
    Dinda Afri Yanti (BI-NS-0214)
    Terima kasih.

  23. Ilmu perdukunan dan kebal itu tidak benar karena itu termasuk perbuatan syirik. Perbuatan syirik itu yg di larang dalam agama dan dibenci oleh Allah SWT. Untuk menanggulangi perbuatan tersebut, keluarga memiliki peran penting dalam masalah ini. Untuk menghadapi ini semua perlu ditambah iman kita. (Sri Wahyuni BI-NS 0208)

  24. Praktik perdukunan dapat menimbulkan ketakutan dan kekhawatiran di masyarakat, terutama jika praktik perdukunan itu melanggar hukum dan norma yang berlaku. Oleh karena itu, perlu adanya edukasi dan penegakan hukum yang tegas untuk menghindari praktik perdukunan yang merugikan masyarakat. Untuk memerangi keyakinan dan praktik perdukunan di Indonesia adalah dengan adanya pendidikan. Salah satunya dengan literasi, masyarakat yang kurang literasi cenderung sulit memahami informasi dan sulit membuat keputusan yang tepat.

  25. Nama : Lesti Zebua
    Nim : 23232006
    GWA : BI-NS-0207
    Saya sangat setuju dengan pendapat bapak mengenai teks diatas, Karena pada dasarnya kepercayaan itu cuman satu buat di yakini karena yang menciptakan, dan memberikan segalanya kepada kita itu hanyalah tuhan. Jadi jika ada yang percaya pada hal lain selain Tuhan yang maha esa itu artinya dia menduakan tuhan nya sendiri, dan menghianati tuhannya. Dan dapat disimpulkan berarti orang seperti itu tidak percaya dengan keyakinan nya sendiri.

  26. Saya setuju dengan pendapat bapak mengenai hal tersebut. Ilmu kebal yang diyakini sumanto erat kaitannya dengan praktik perdukunan. Dimana pada saat ini masih berkembang praktik perdukunan tersebut dalam kehidupan masyarakat, usaha memerangi keyakinan perdukunan diawali dari pendidikan dalam keluarga. Karena keluarga merupakan institusi yang paling bertanggung jawab atas penumbuhkembangkan literasi termasuk literasi IPTEKS
    Mulyana Difa 23134009 ( BI-NS-0207)

  27. Pelajaran yang bisa kita ambil dari cerita ini adalah pentingnya pendidikan dan literasi dalam masyarakat. Tingkat literasi yang tinggi, terutama literasi IPTEKS (ilmu pengetahuan, teknologi, teknik, dan matematika), dapat membantu masyarakat untuk memiliki pemahaman yang lebih baik tentang fakta, mengembangkan kemampuan kritis, dan mengambil keputusan yang lebih baik dalam kehidupan sehari-hari.
    Retno Wulandari BI-NS-0214

    1. Saya setuju dengan pendapat penulis teks editorial tersebut bahwa rendahnya literasi di kalangan masyarakat merupakan salah satu faktor yang menyebabkan munculnya kasus-kasus kekerasan dan penyimpangan seksual, seperti yang dialami oleh Sumanto.

      Literasi tidak hanya berarti kemampuan membaca dan menulis, tetapi juga kemampuan berpikir kritis dan memahami informasi. Ketika masyarakat memiliki literasi yang tinggi, mereka akan lebih mampu memahami informasi yang mereka terima dan membedakan mana informasi yang benar dan mana informasi yang salah. Dengan demikian, mereka akan lebih sulit untuk menjadi korban penipuan atau manipulasi.

      1. Nama : Vianka Rahma Febrianti
        NIM : 23016052
        SIMAK-NS-0118
        Saya sendiri juga setuju dengan pendapat bapak (penulis) tentang rendahnya literasi di kalangan masyarakat.
        Ilmu dukun tidak seharusnya dikembangkan, selain termasuk hal yang diluar nalar, dukun juga sangat dilarang dalam agama Islam.
        Untuk memahami baik buruknya perdukunan haruslah banyak banyak membaca, selain menambah wawasan, dengan membaca kita bisa ikut serta menambahkan jumlah literasi di negara ini.

  28. Nama : Rizky Amanda
    NIM : 23134011
    WAG : BI-NS-0207
    Saya setuju dengan bapak bahwa maraknya praktik perdukunan di Indonesia disebabkan oleh rendahnya literasi masyarakat. Sehingga diperlukan upaya untuk meningkatkan literasi masyarakat seperti penanaman karakter dan nilai kepada anak sejak dini dari keluarga, peningkatan taraf pendidikan masyarakat, khususnya masyarakat terpencil dan pedalaman, penegakan hukum terhadap pelaku praktik perdukunan, dan yang terpenting peningkatan keimanan seseorang kepada Allah SWT agar terhindar perbuatan syirik serta peningkatan kesadaran masyarakat untuk tidak terpengaruh oleh hal-hal seperti itu.

  29. Candra Oftriyana ; NIM 23016005 ; NU 01 ; SIMAK-NS-0118

    Saya sangat setuju dengan Bapak, terhadap kebiasaan masyarakat yang begitu fanatik dengan ilmu perdukunan. Semestinya, dengan akal sehat pun kita bisa menganalisis bahwa ilmu-ilmu yang dimaksud itu tidak benar adanya.

    Namun inilah kebiasaan yang diturunkan hingga zaman sekarang, keyakinan masyarakat yang terlalu besar terhadap hal terlihat bahkan tidak benar, tanpa mencari tahu kenyataan yang sebenarnya. Dari literasi kita bisa mengetahui hal-hal fakta yang dapat kita terapkan didalam kehidupan sehari-hari.

    1. Karen Pratama 23133006 BI-NS0214
      Saya sangat setuju dengan pendapat bapak bahwa ilmu kebal itu hanya tipuan semata .Ilmu kebal atau perdukunan saat ini masih banyak di temukan terutama di perkampungan atau perdesaan.
      Saya juga sependapat dengan bapak, karena banyak sekali perdukunan baik di daerah perkampungan ataupun orang kota yang datang ke kampung untuk meminta bantuan ilmunya itu semua karena kurang nya Literasi dan Pemahaman Iptek

  30. Sri Jumi Warnis, SIMAK-NS-0118
    Menyigi Sosok Sumanto dan Rendahnya Literasi di Kalangan Masyarakat. Saya setuju dengan pendapat bapak, dilihat dari teks di atas bahwa ilmu perdukunan atau ilmu kebal tidak bisa dipercaya kebenarannya, di dalam Islam itu dinamakan perbuatan syirik. Apalagi di zaman kita ini banyak perdukunan sehingga orang banyak percaya terhadap hal-hal tersebut. Masyarakat banyak yang tidak tahu karena minimnya literasi. Itu semua balik kepada diri sendiri. Oleh karena itu, kita memanfaatkan IPTEK serta sering literasi dan mencari tahu bahwa ini baik atau tidaknya dilakukan.

    Sekian, terima kasih.

    1. Nama : Sri Urmila Ramadhini
      Nim : 23016113
      GWA : SIMAK-NS-0012
      Mengenai sosok Sumanto yang terlalu mempercayai dengan adanya ilmu kebal, saya setuju dengan pendapat bapak. Bahwa ilmu perdukunan atau ilmu kebal itu tidak dapat dipercaya dan hal ini merupakan perbuatan musyrik. Oleh karena itu peran dalam lingkungan keluarga sangat penting untuk memberikan pendidikan sejak dini dan mengajarkan nilai-nilai moral dan budaya hingga membedakan hal yang baik maupun buruk. Dalam meningkatkan literasi IPTEKS harus di mulai dari lingkungan keluarga.

  31. Maisarahtul Ispar
    Nim 23129334
    Seksi BI-NS-0214
    No Urut 19
    Saya setuju dengan pendapat bapak, bahwa masih ada sebagian daerah yang masih percaya dengan perdukunan tentang ilmu kebal. Padahal dalam agama Islam kita dilarang untuk percaya terhadap dukun karena termasuk musyrik dan menduakan Allah SWT
    Jadi untuk mengatasi hal hal tersebut kita harus lebih memperkuat iman, supaya tidak mudah terpedaya dengan hal yang sangat dibenci oleh Allah SWT.

  32. Ceritanya sangat menginspirasi, ilmu kebal atau juga sering disebut perdukunan ini sudah ada zaman dulu nya sampai sekarang pun masih ada, dan juga di dalam Islam mempelajari ilmu kebal itu diperbolehkan dengan tujuan dan cara yang baik, jika bersekutu dengan setan itu merupakan perbuatan syirik.

  33. Adinda Humayra putri
    BI-NS-0208
    Berdasarkan teks editorial diatas,saya sangat setuju dengan pendapat bapak mengenai masih banyaknya masyarakat yang masih minim akan pengetahuan mengenai iptek atau pun literasi nya,tentu semua ini didasarkan pada lingkungan dari unit terkecil yaitu keluarga, Keluarga merupakan pendidikan yang pertama bagi kita,bagaimana kondisi keluarga akan mempengaruhi kondisi seseorang kedepan nya.
    Mohon maaf apabila ada kesalahan katak pak🙏🏻
    Sekian terimakasih pak 🙏🏻

  34. Di sekitar daerah saya yang masih erat dengan ilmu perdukunan teks ini sangat menampar pihak-pihak yang bersangkutan. Bagi saya sendiri ilmu itu nyata namun namun tak seharusnya dijadikan sebagai kekebalan atau keutamaan di dalam diri

  35. Saya sangat setuju dengan opini tersebut karna di zaman sekarang ini yang semakin maju ilmu teknologi dan informasi sangat penting di zaman yang sekarang ini dengan teknologi tersebut kita bisa melakukan aktivasi seperti pekerjaan ataupun memasarkan produk dengan mudah karna kita bisa melakukan perkerjaan tersebut di rumah saja melalu teknologi tersebut

  36. Berliana yasri
    BI NS 0214

    Saya sangat setuju dengan teks yang bapak buat, masyarakat indonesia masih kurang dengan yang namanya literasi, masih ada sebagian masyarakat yang percaya dengan ilmu-ilmu dukun dan ilmu kebal, padahal jelas perbuatan seperti itu termasuk perbuatan musyrik dan syirik.

  37. Saya sangat setuju dengan opini tersebut karna di zaman sekarang ini yang semakin maju ilmu teknologi dan informasi sangat penting di zaman yang sekarang ini dengan teknologi tersebut kita bisa melakukan aktivasi seperti pekerjaan ataupun memasarkan produk dengan mudah karna kita bisa melakukan perkerjaan tersebut di rumah saja melalu teknologi tersebut

  38. Masih maraknya pemahaman tentang ilmu kebal dan perdukunan di kalangan masyarakat Indonesia menandakan rendahnya tingkat literasi masyarakat Indonesia, padahal hal-hal semacam itu tidak terbukti kebenarannya, tetapi Ilmu kebal praktik perdukunan masih berkembang dan dipercayai dalam kehidupan masyarakat Indonesia. Untuk itu kita harus meningkatkan literasi IPTEKS dan bisa dimulai dari lingkungan keluarga.

  39. Aurell Ramadhani-23233033-BI-NS-0214

    Memang segala sesuatu belajar dari keluarga. Orang tua memiliki peran penting terhadap anak mereka. Orang tua yang percaya dukun maka anak mereka pun akan percaya kepada dukun. Dan itu adalah perbuatan yang salah. Mempercayai dukun berarti telah menyekutukan Allah, itu merupakan syirik. Literasi juga harus ditingkatkan, orang tua harus memberikan bacaan dan ilmu yang benar kepada anak mereka. Oleh karena itu perlunya peran orang tua sebagai contoh yang benar.

  40. Ya, bahkan yang lebih mengherankannya, di era zaman sudah canggih seperti sekarang saja, masi banyak masyarakat yang percaya dengan ilmu perdukunan. Contohnya masih banyak masyarakat yang takut berobat ke dokter, dan memilih berobat ke dukun. Dan setelah diselidiki, masyarakat kalangan rendah lah yang masih percaya dengan praktik perdukunan.

  41. Dengan adanya berita tentang kanibalisme yang di lakukan oleh Sumanto untuk mendapatkan ilmu kebal menandakan bahwa di Indonesia masih banyak yang mempercayai ilmu mistis dan rendahnya literasi. Menurut logika ilmu kebal tidak mungkin ada, jika ada pasti tidak ada yang merasakan sakit dan penjajahan tidak mungkin terjadi. Dan di dalam islam juga di jelaskan bahwa ilmu kebal dan perdukunan tidak ada dan tidak boleh dipercayai karena itu salah satu sifat syirik. Oleh karena itu peran keluarga penting dalam hal ini , karena keluarga merupakan tempat pertama anak mendapatkan pendidikan. Orang tua harus menanamkan ilmu agama sejak dini kepada anaknya dan membiasakan literasi sejak dini.

  42. Nama:Ade Silfia Utami
    Nim:23016054
    No urut:12
    SIMAK -NS-0012

    Saya juga setuju dengan Bapak.
    Menurut saya, perdukunan itu tidak benar.
    Faktanya, pengetahuan ini dapat melemahkan keimanan, karena dalam Islam perdukunan adalah tindakan syirik dan memalukan.

  43. Nama: Latifa Mulya Marza
    Nim : 23129330
    BI-NS-0214
    Saya sangat setuju dengan pernyataan pada teks diatas bahwa keluarga memiliki peran penting dalam perkembangan literasi termasuk literasi IPTEK.
    Keluarga adalah kunci mengatasi rendahnya literasi.
    Kadang hanya dengan komunikasi antar keluarga membahas hal hal ringan dapat menumbuhkan tingkat literasi. Tetapi sekarang kebanyakan keluarga kadang memiliki komunikasi yang jarang. Mereka sibuk dengan diri sendiri dan tidak memiliki waktu luang untuk saling bercengkrama dan berkomunikasi membahas hal hal ringan. Oleh karena itulah kunci untuk meningkatkan literasi termasuk literasi IPTEK adalah keluarga.

  44. Nama : Nina Noviana
    Nim : 23042318
    GWA : BI – NS – 0032

    Saya setuju pada teks yang telah dipaparkan diatas bahwasannya maraknya kepercayaan mengenai praktik perdukunan dikarenakan masih rendahnya tingkat literasi masyarakat khususnya dibidang IPTEKS. Maka dengan itu untuk menghilangkan pola pikir atau pola kepercayaan masyarakat tentang hal itu perlu dilakukan upaya meningkatkan literasi tentang perkembangan IPTEK supaya masyarakat dapat hidup maju dan tidak percaya mengenai hal hal gaib seperti itu lagi.

  45. Nama : Syifa Sabilillah
    Nim : 23042343
    GWA : BI – NS 0032
    Saya setuju dengan teks diatas yang membahas bagaimana rendahnya literasi berpengaruh pada kepercayaan masyarakat. Hendaknya kita meningkatkan kualitas literasi kita agar tidak tertinggal dalam pola pikir dan teknologi, dan tidak terlalu mempercayai hal-hal seperti itu lagi.

  46. Teks ini memberikan pandangan yang mendalam tentang hubungan antara rendahnya literasi di masyarakat, khususnya terkait dengan keyakinan akan ilmu kebal dan praktik perdukunan, dengan peran penting keluarga dalam meningkatkan pemahaman akan fakta-fakta ilmiah. Penekanan pada pendidikan dalam keluarga sebagai upaya memerangi keyakinan dan praktik tersebut sangat relevan, karena keluarga memiliki pengaruh yang kuat dalam membentuk pandangan dunia dan nilai-nilai pada generasi muda. Ini menggambarkan perlunya upaya yang berkelanjutan dalam memperbaiki literasi IPTEKS dari basis terkecil, yaitu lingkungan keluarga, untuk mengurangi dampak dari keyakinan yang kurang didasarkan pada fakta dan ilmu pengetahuan.

  47. Nama:Tiara jayani
    Nim:23016116
    Gwa:GTBI-NS-0001
    Saya sangat setuju dengan cerita yang bapak buat mengenai hal mistis ilmu perdukunan : kebal, yang tidak masuk logika, dapat dianggap cerita opini, dan dalam islam dapat disebut syirik dan syirik itu merupakan dosa besar, karena percaya terhadap cerita yang tidak ada kebenarannya atau menduakan yang kuasa. Karena itu agar tidak terjerumus kita perlu berhati-hati, terutama membuat lingkungan keluarga yang positif. Karena keluargalah yang pertama membentuk atau memberi contoh kepada anak.

  48. Nama : Tiara jayani
    Nim : 23016016
    Gwa :GTBI-NS-2110
    Jujur saja saya tertarik mebaca teks opini ini dikarenakan kata ‘Sumanto’ yang terbaca oleh saya. Saya langsung membuka halaman ini karena penasaran. Karena sejujurnya beberapa hari yang lalu baru saja saya mendengar cerita ini saat saya berkumpul dengan keluarga. Istilah sumanto ini juga baru saya ketahui baru-baru ini. Sehingga membuat saya tertarik untuk membaca teks ini. Saya sebetulnya setuju dengan opini dari penulis mengenai ilmu ilmu kebal ini, dan saya menentang kegiatan perdukunan ini. Karena menurut saya selain itu adalah perbuatan syirik, itu juga sebuah kebodohan yang tidak masuk logika. Namun disisi lain, karena masih kentalnya ilmu-ilmu seperti ini terkadang kita terhasut oleh omongan-omongan tetangga atau bahkan saudara yang masih saja mempercayai hal mistis. Walau sebenarnya saya juga meyakini adanya dunia lain. Namun bagi saya untuk melakukan hal se-tak logika itu membuat saya geleng-geleng kepala sendiri. Memang benar adanya bahwa hal-hal yang seperti ini baiknya menjadi bahan obrolan ringan dengan keluaga. karena selain berdiskusi dan memberikan pengetahuan sebenarnya, ini juga menajadi salah satu cara mempererat keharmonisan keluarga.

  49. Nama : Indah Permata Sari
    Nim : 23016016
    Gwa :GTBI-NS-2110
    Jujur saja saya tertarik mebaca teks opini ini dikarenakan kata ‘Sumanto’ yang terbaca oleh saya. Saya langsung membuka halaman ini karena penasaran. Karena sejujurnya beberapa hari yang lalu baru saja saya mendengar cerita ini saat saya berkumpul dengan keluarga. Istilah sumanto ini juga baru saya ketahui baru-baru ini. Sehingga membuat saya tertarik untuk membaca teks ini. Saya sebetulnya setuju dengan opini dari penulis mengenai ilmu ilmu kebal ini, dan saya menentang kegiatan perdukunan ini. Karena menurut saya selain itu adalah perbuatan syirik, itu juga sebuah kebodohan yang tidak masuk logika. Namun disisi lain, karena masih kentalnya ilmu-ilmu seperti ini terkadang kita terhasut oleh omongan-omongan tetangga atau bahkan saudara yang masih saja mempercayai hal mistis. Walau sebenarnya saya juga meyakini adanya dunia lain. Namun bagi saya untuk melakukan hal se-tak logika itu membuat saya geleng-geleng kepala sendiri. Memang benar adanya bahwa hal-hal yang seperti ini baiknya menjadi bahan obrolan ringan dengan keluaga. karena selain berdiskusi dan memberikan pengetahuan sebenarnya, ini juga menajadi salah satu cara mempererat keharmonisan keluarga.

  50. Listia Aisyah PBA-NS-0060
    Saya setuju dengan bapak dunia perdukunan seharusnya jangan di budayakan selain tidak sesuai agama terkadang perdukunan digunakan untuk mencelakai orang lain

  51. Melati Sukma 22016189 PBA-NS-0060
    Saya sangat setuju dengan pendapat bapak mengenai hal tersebut.Bagi saya ilmu perdukunan itu tidak benar adanya, bahkan keyakinan tersebut dapat merusak keimanan kita sebagai seorang muslim.

  52. Saya setuju dengan pendapat bapak mengenai kisah sumanto mengenai ilmu kebal itu hanyalah opini, seperti yang telah bapak sebutkan dalam teks di atas jika ilmu kebal ada , bangsa indonesia tidak akan menderita ratusan tahun di jajah oleh bangsa belanda.
    Fakta dalam teks di atas adalah indonesia di jajah oleh belanda selama satusan tahun

  53. Elsi Faulia Rahmah 22016100 PBA-NS-0060
    Saya setuju dengan pendapat bapak mengenai kisah sumanto mengenai ilmu kebal itu hanyalah opini, seperti yang telah bapak sebutkan dalam teks di atas jika ilmu kebal ada , bangsa indonesia tidak akan menderita ratusan tahun di jajah oleh bangsa belanda.
    Fakta dalam teks di atas adalah indonesia di jajah oleh belanda selama satusan tahun

  54. Nama: Fadila Amanda Meriska
    Nim : 22016178
    PBA-NS-0060
    Saya sangat setuju dengan pendapat bapak mengenai hal tersebut. Karena bagi saya ilmu kebal atau perdukungan sangat tidak benar adanya dan juga tidak baik untuk masyarakat. Selain bisa merusak keimanan kita sebagai seorang muslim ini juga bisa menjadi dosa besar apabila kita lakukan .

  55. Keluarga memang memiliki peran sentral dalam membentuk pandangan dunia dan nilai-nilai yang dianut oleh anggota keluarga. Sebagian orang memang masi mempercayai ilmu kebal (ilmu perdukunan) bahkan sampai sekarang.

  56. Tri Annisa Marta PBA-NS-0060
    saya setuju bagi saya ilmu kebal itu hanya opini, dan selain itu juga menimbulkan musrik dan menyebabkan kita mendapatkan dosa.

  57. Saya setuju dengan pendapat bahwa kisah sumanto mengenai ilmu kebal itu hanyalah opini, terutama jika dilihat dari sudut pandang ilmiah. Beberapa mungkin menganggapnya sebagai fenomena yang menarik namun tidak memiliki bukti ilmiah yang cukup untuk mendukung klaim tersebut. Namun, bagi sebagian orang, kisah tersebut mungkin memiliki nilai budaya atau spiritual yang penting bagi mereka.

  58. Devani, PPG G2 Kls Rima

    Saya setuju dengan pendapat Bapak bahwa budaya yang perlu dilestarikan adalah budaya literasi dan pemahaman terhadap IPTEK bukan budaya perdukunan yang kebenarannya tidak dapat dibuktikan.

  59. Putri Ajusti Zalmi, PPG G2 Kls Rima
    Keluarga merupakan tempat pertama kita untuk belajar, sehingga untuk meningkat literasi IPTEK harus dimulai dari lingkungan keluarga. Meningkatkan literasi IPTEK merupakan salah satu Upaya untuk memerangi praktik perdukunan yang masih berkembang di lingkungan Masyarakat Indonesia.

  60. Saya setuju dengan pendapat bapak dan saya menginginkan bahwa masyarakat Indonesia dapat menguasai ilmu kebal dengan tujuan yang baik, seperti mengusir penjajah atau melindungi dirinya dari ancaman. Saya menginginkan bahwa literasi IPTEKS dan ilmu kebal dapat digunakan untuk membangun sebuah masyarakat yang lebih baik, bukan untuk membangun sebuah masyarakat yang menjadi korban kekerasan.

  61. Memang saat ini masih ada beberapa masyarakat yang percaya dengan dukun. Mereka percaya dengan ilmu Hitam dan ilmu kekebalan. Saya juga sependapat dengan bapak kalo ada ilmu kebal kenapa Indonesia masih saja bisa dijajah oleh Belanda dan Jepang. Hingga berabad abad lamanya.

  62. Nama: mochammad baqi wahyu saputra PBA-NS-0060
    NIM: 23016202

    Saat ini praktek-praktek ilmu kebal serta kepercayaan dukun-dukunan masih tumbuh di tengah masyarakat. maka dari itu berdasarkan teks di atas saya setuju terkait penguasaan IPTEK dapat menganggulangi kepercayaan-kepercayaan yang aneh.

    1. Nama : Aisyah Al Maida
      NIM : 23042109
      BI-NS-0032
      Saya sangat setuju dengan Bapak bahwa keluarga memiliki peran yang sangat penting untuk meningkatkan literasi, karena dengan banyak membaca dapat menumbuhkan pemikiran yang logis, benar sehingga dapat mengidentifikasi sendiri apa yang benar dan salah.

  63. Saya setuju dengan pendapat yang bapak kemukakan pada teks diatas mengenai minimnya literasi dan pengetahuan dalam masyarakat, semua hal ini salah satu pencegahan yang dapat dilakukan adalah dengan membiasakan anak membaca dan mencari pengetahuan sejak kecil dan memiliki keluarga yang baik yang dapat membimbing mengenai hal-hal yang benar pula, kondisi keluarga dapat mempengaruhi seseorang pada kedepannya sebab keluarga berperan besar dalam mendidik dikarenakan keluarga merupakan lingkungan pertama bagi seseorang.

  64. Einer davon bietet beispielsweise die fünf Kryptowährungen ab, die die größte Marktkapitalisierung aufweisen. Diese werden über
    eine Börse gehandelt und bilden die Wertentwicklung ab.

  65. Sie können Ihren Laptop oder Ihr Telefon, auf dem Ihr
    Wallet installiert war, verlieren. Andererseits steht inzwischen mit BISON eine Kaufmöglichkeit “Made in Germany” zu Verfügung, die “powered by” Börse Stuttgart ist.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *